Jumat, 03 November 2017

PGRI TEGASKAN GURU JANGAN DIMANFAATKAN UNTUK KEPENTINGAN POLITIK

SUARAPGRI - Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Unifah Rosyidi mengatakan, siapa pun tidak boleh memanfaatkan guru untuk kepentingan politik perseorangan maupun golongan tertentu.

"Saat ini kami tengah berjuang agar kedaulatan guru dikembalikan. Tidak boleh lagi guru dijadikan objek apa pun oleh siapa pun," tegas Unifah Rosyidi melalui pesan singkat diterima di Jakarta, Jumat (03/11).


Unifah mengatakan, profesi guru harus dikembalikan posisinya sebagai penggerak perubahan dan penentu masa depan bangsa. Tugas guru adalah membangkitkan jiwa setiap anak didik agar terpacu untuk maju, percaya diri, bercita-cita besar, bangga dan cinta akan bangsa untuk kemajuan diri dan Indonesia.

"PGRI akan terus berjuang untuk memuliakan dan menempatkan guru sesuai dengan kedudukannya. Kawan-kawan guru jangan minder. Guru adalah profesi yang keren. Banggalah sebagai guru," ujarnya.

Menurutnya, PGRI akan terus berjuang menegakkan kemuliaan profesi guru. Dia yakin tidak akan ada kesulitan bila para guru kukuh dan bersatu.

"Mari kita jaga PGRI sebagai kekuatan moral intelektual yang mengabdi untuk kepentingan terbaik anggota, anak didik terlebih bangsa kita," serunya kepada para guru.

Memasuki November ini, Unifah menyebutnya sebagai bulan para guru, dia berharap para guru merayakan dengan berbagai aktivitas yang penuh kegembiraan dan dapat memajukan profesi guru.

Menurutnya, guru berhak merasa gembira pada hari jadinya.

"Betapa bahagia melihat wajah-wajah tulus para guru bergembira bersama dengan menganak baju batik seragam PGRI Kusuma Bangsa," pungkasnya.

PGRI akan merayakan hari jadinya yang ke-72 pada 25 November 2017. Hari jadi PGRI biasanya dirayakan sebagai hari guru. (sumber: antaranews.com)

0 komentar:

Posting Komentar

Follow Me

Popular Posts